Love Actually vs. New Year's Eve


Love Actually (2003) dan New Year’s Eve (2011) Dua film ini adalah komedi romantis yang memiliki banyak kesamaan dari tema, cara bertutur, hingga struktur cerita. Dua film sejenis ini menarik untuk saling diadu mengingat dua sineas yang menggarapnya sama-sama piawai menggarap film komedi romantis. Love Actually adalah garapan Richard Curtis yang pernah menulis naskah film-film komedi romantis sukses macam Four Wedding and Funeral, Notting Hill, dan Bridget Jones’s Diary. Sementara New Year’s Eve adalah film garapan Garry Marshall yang juga menggarap film-film komedi sukses seperti Pretty Woman, Runaway Bride, The Princess Diaries, hingga Valentine’s Day. Dua film ini juga sama-sama menggunakan sederetan bintang-bintang kenamaan asal Inggris (Love Actually) serta Amerika (New Year’s Eve).

Love Actually mengisahkan sembilan kisah pendek yang bermula lima minggu sebelum Malam Natal. Kisahnya antara lain, Billy Mack (Bill Nighy) adalah seorang legenda Rock’n Roll urakan yang kini mencoba peruntungannya dengan single barunya dibantu manajer setianya, Joe. David (Hugh Grant) adalah perdana mentri Inggris baru terpilih, masih lajang, yang tertarik dengan Natalie, seorang staff rumah tangganya. Jamie (Colin Firth) adalah seorang penulis yang baru saja putus dengan tunagannya, ia mengasingkan diri di sebuah villa ditemani oleh pelayan barunya, Aurelia. Daniel (Liam Nesson) yang baru saja berduka sepeninggal istrinya, harus menghadapi masalah anak tirinya, Sam, yang jatuh hati dengan rekan satu sekolahnya. Harry (Alan Rickman) jenuh dengan kehidupan rumah tangganya bersama istrinya, Karen (Emma Thompson), ia terpikat dengan Mia, sekretaris barunya di kantor. Sementara Juliet (Kiera Knigthley) baru menikah dengan Peter dan sahabat suaminya, Mark ternyata juga mencintainya.

New Year’s Eve mengisahkan delapan kisah pendek yang berlangsung sehari saja, pada siang dan malam pergantian tahun. Kisahnya antara lain, Claire Morgan (Hillary Swank) adalah orang yang bertanggung jawab terhadap sukses pada puncak acara tahun baru di kota New York. Sementara Jensen (Jon Bon Jovi) adalah penyanyi sukses yang bertemu mantannya, Laura (Katherine Heigl). Sekretaris perusahaaan rekaman, Ingrid (Michelle Pfeiffer) memiliki daftar keinginan yang ingin ia lakukan sebelum malam tahun baru, dan ia dibantu Paul (Zac Efron) dengan iming-iming tiket konser gratis. Stan Harris (Robert De Niro) adalah pasien kanker stadium akhir yang menginginkan melihat acara malam tahun baru sebelum ia meninggal, ia ditemani suster Aimee (Halle Berry). Sementara pasangan Griffin (Seth Meyers) dan Beth (Jessica Biel) yang tengah hamil tua mengincar uang bonus jika sang bayi bisa lahir tepat pada malam pergantian tahun. Sementara Kim (Sarah Jessica Parker) cemas dengan putrinya, Hayley (Abigail Breslin) yang ingin keluar bersama rekan-rekannya di malam tahun baru.

Dua film diatas memiliki cara bertutur cerita yang sama, multi plot atau ada yang menyebut pola jaring laba-laba, yakni menggabungkan beberapa plot sekaligus yang dituturkan secara bergantian. Pola seperti ini memang cenderung rumit sehingga lazimnya kisah-kisah yang disajikan biasanya ringan demikian pula halnya dengan dua film ini.  Dua film ini secara umum juga memiliki kesamaan tema, yakni cinta. Dalam Love Actually, tak hanya cinta antara sepasang kekasih atau suami istri namun juga orang tua dan anak-anaknya, saudara, hingga sahabat. Film ini juga berbicara tentang kesetiaan, harga diri, persabahatan, harapan, hingga pengorbanan. Sementara New Year’s Eve mengambil tema pokok yang nyaris sama hanya sedikit lebih bervariasi sekalipun hanya berlangsung semalam saja. Dari lokasi cerita Love Actually terpusat di kota London namun juga mengambil lokasi-lokasi lain seperti suatu desa di Perancis, Milwauke (AS), hingga satu kota di Portugis. Sementara New Year’s Eve relatif lebih konsisten karena hanya menggunakan lokasi di seputar kota New York saja.

Dari sisi durasi cerita, Love Actually memiliki rentang waktu kisah yang lebih lama, yakni lima minggu sebelum Malam Natal sementara New Year’s Eve hanya sehari semalam saja. Love Actually memiliki waktu yang cukup memberikan latar belakang cerita untuk membangun sisi emosional serta dramatik yang lebih dalam ketimbang New Year’s Eve. Kisah-kisah dalam Love Actually terasa lebih kuat karena karakter tiap tokohnya dibangun sedikit demi sedikit dari waktu ke waktu. Sekalipun chemistry tiap kisah asmara terjalin cukup baik namun motif mengapa mereka bisa saling jatuh cinta masih terasa lemah, seperti pada kisah David dan Natalie serta Jamie dan Aurelia. Sementara dalam New Year’s Eve, chemistry sama sekali tak muncul dalam kisah-kisahnya karena tidak memiliki latar cerita yang cukup sehingga tiap kisahnya terasa dangkal, dan kita sulit berempati dengan tiap karakternya.  

Dalam Love Actually, sekalipun kisahnya ringan namun pas dengan para kastingnya. Tiap bintang mendapatkan kesempatan sama untuk mengeksplorasi perannya. Bahkan karakter penjaga toko perhiasan yang diperankan oleh komedian kondang Rowan Atkinson (Mr. Bean), sekalipun hanya muncul sesaat namun mampu mencuri perhatian penonton. Walau harus diakui bahwa peran-peran ini tidak menguras akting para bintangnya namun mereka tampak enjoy dengan perannya. Sementara dalam New Year’s Eve, bintang-bintang besar termasuk aktor senior, seperti De Niro dan Pfeiffer hanya tampil layaknya “cameo”, tidak memiliki jiwa, tanpa chemistry yang cukup. New Year’s Eve semata-mata hanya menjual nama besar saja dan berusaha merangkul penonton segala usia.  

Seperti film-film komedi romantis kebanyakan, dua film ini juga dihiasi dengan lusinan nomor-nomor lagu romantis. Ketimbang New Year’s Eve, Love Actually jauh lebih menendang dengan lagu-lagu populer yang dibawakan Norah Jones, Dido, Maroon 5, hingga Beach Boys. Satu nomor menghentak, Jump (The Pointer Sister) mengiringi sang perdana mentri berjoget, sementara satu nomor lawas populer, Love is All Around (Wet Wet Wet), diparodikan menjadi Chrismast is All Around yang dibawakan sendiri oleh Bill Nighy. Sementara New Year’s Eve mengandalkan lagu yang dibawakan sendiri oleh Jon Bon Jovi yang bermain pula sebagai penyanyi rock dalam filmnya. Satu nomor pamungkas yang manis Auld Lang Syne yang dibawakan dengan syahdu oleh Lea Michele, tetap saja tidak mampu menolong filmnya.

             Secara keseluruhan Love Actually lebih baik ketimbang New Year’s Eve terutama dari sisi cerita. Love Actually tidak hanya mengusung tema dan kisah yang kuat namun juga didukung peran yang pas dari sedereran bintang besar yang bermain disana. Love Actually adalah film tentang cinta yang menghibur, hangat, menyentuh, mengharukan, dan kadang kala pula membuat kita tertawa. Sementara New Year’s Eve begitu dingin, sedingin kota New York, sekedar hanya hura-hura dan menjual nama besar semata tanpa membawa kesan yang berarti. 

Himawan Pratista


Love Actually (2003)  Distributor Universal Pictures Sutradara Richard Curtis Produser Duncan Kenworthy / Tim Bevan / Eric Fellner / Debra Hayward / Lisa Chazin  Penulis Naskah Richard Curtis Pemain Hugh Grant / Liam Nesson / Clin Firth / Laura Linney / Ema Thompson / Alan Rickman / Keira Knightley / Bill Nighy / Rowan Atkinson  Ilustrasi Musik : Craig Amstrong
Sinematografi : Michael Coulter  Editing : Nick Moore  Bujet : $45 juta  Durasi : 136 min

New Year’s Eve (2011)  Distributor Warner Bros Pictures  Sutradara Garry Marshall  Produser Mike Karz / Wayne Allan Rice / Garry Marshall  Penulis Naskah Katherine Fugate  Pemain Halle Barry / Jessica Biel / Jon Bon Jovi / Abigail Breslin / Robert De Niro / Josh Duhamel / Zac Efron / Katherine Heigl / Ashton Kutcher / Sarah Jessica Parker / Michelle Pfeiffer / Hillary Swank  Ilustrasi Musik : John Debney Sinematografi : Charles Minsky  Editing : Michael Tronik  Bujet : $56 juta  Durasi : 118 min



1 comment:

thomas irwan kristanto said...

Saya juga suka film ini, kebetulan saya ada koleksinya, silahkan kunjungi blog saya :D
Love Actually [ 2003 USA BrRip 1080p anoXmous Audio English Subtitle English, Indonesia 2360 MB ]

http://bioskop21free.blogspot.com/2014/10/love-actually-2003-usa-brrip-1080p.html

Koleksi juga: 500 Film Terbaik Sepanjang Masa