Kala, Film Noir yang Tanggung


Film karya Joko Anwar ini menawarkan sesuatu yang berbeda dibandingkan film-film kita lainnya. Film ini memiliki karakter tema dan estetik bergaya film noir dan dibumbui dengan sedikit unsur horor. Cerita film diawali seorang detektif bernama Eros (Ario Bayu) dan seorang jurnalis bernama Janus (Fachri Albar) yang secara terpisah menyelidiki kematian lima laki-laki yang tewas mengenaskan. Dikisahkan Janus adalah seorang penderita narkolepsi (mendadak pingsan jika merasa tertekan) yang diambang perceraian dengan istrinya, Sari (Shanty). Suatu ketika dalam penyelidikannya Janus tanpa sengaja merekam pembicaraan misterius istri dari seorang lelaki yang tewas. Tidak seberapa lama wanita tersebut tewas mengenaskan di depan mata Janus. Setiap kali orang lain mengetahui pembicaraan tersebut, orang tersebut juga tewas mengenaskan dibunuh sosok misterius. Penyelidikan kemudian mengarah kepada seorang wanita muda bernama Ranti (Fahrani) yang memiliki hubungan dengan orang-orang yang tewas sebelumnya. Janus dan Eros lebih jauh ternyata terlibat pada pencarian sebuah harta karun terpendam yang juga melibatkan sekelompok orang-orang pemerintah.

Secara tema Kala mengusung cerita penuh misteri. Namun tidak seperti film noir lazimnya, alur ceritanya terlalu sederhana dan mudah ditebak sekalipun kesimpulan cerita disajikan pada akhir filmnya. Nuansa misteri serta intrik tidak mampu dibangun dengan rapi dan matang. Tokoh-tokohnya sejak awal cerita tidak beranjak dari orang-orang yang sama dan kemunculan tokoh-tokoh baru pun mudah untuk diduga. Informasi baru yang diharapkan mampu “membingungkan” penontonnya justru langsung terjawab begitu saja tak lama setelahnya. Misteri sekaligus kunci jawaban lebih banyak terlontar dari dialog ketimbang bahasa visual. Hal inilah yang menjadi kelemahan utama film ini. Munculnya femme fatale (Sari) juga hanya tempelan belaka tanpa intrik berkepanjangan serta motif yang jelas. Aneh, untuk apa Sari menanyakan motif lokasi tersebut jika sejak awal ia hanya menginginkan uang. Beberapa hal juga tampak belum jelas seperti bagaimana kutukan ini bermula dan darimana asalnya makhluk gaib serta data-data mengenai harta karun yang tersedia begitu lengkap di perpustakaan.

Terlepas dari kelemahan dari segi cerita, pencapaian estetik film ini patut mendapatkan pujian. Karakteristik film noir begitu kental terutama terutama dari aspek tata cahaya serta pemilihan set. Penggunaan area gelap-terang (low-key lighting) tampak sangat dominan dan kombinasi dengan set bangunan kolonial semakin menambah nuansa misteri serta mistis film ini. Amat disayangkan potensi set yang sedemikian megah tidak dimanfaatkan secara maksimal untuk efek bayangan. Penggunaan asap rokok digunakan cukup baik dalam banyak adegannya walau terkadang agak berlebihan. Dari sisi sinematografi, penggunaan low-angle serta high-angle yang menjadi satu ciri film noir juga seringkali digunakan dengan pas. Sayang sekali memang, pencapaian estetik yang demikian baik tidak didukung cerita yang matang. Setidaknya Kala telah memberi warna yang berbeda pada film-film produksi kita. Satu hal lagi, Kala juga sarat dengan pertanda munculnya sosok Ratu Adil di akhir jaman. Terlalu naif rasanya jika lantas sosok sang penidur adalah orang yang “suka tidur” (narkolepsi) serta sosok Ratu Adil adalah laki-laki “wanita” (homoseksual). 

M. Pradipta

1 comment:

Anonymous said...

Sebenernya aku bingung. Eros kan bilang kl dia 'gak suka wanita', lantas orang-orang nganggep dia gay, mngkin karena kedekatannya sm Hendro ato statement tadi. Cuman kok rasanya 'aku gak suka wanita' itu bisa diinterpretasikan kayak hal lain. Misalnya gimana kalo dia bukan homosexual? Tapi asekseual (gak punya ketertarikan sama lawan jenis, tapi bisa jadi gak suka sama sesama jenis pula). Dia bilangnya dia 'gak suka wanita' mungkin menandakan dia bukan tipe pria yang gencar mencari pasangan lawan jenis, ato mungkin dalih dia gak tertarik sama wanita. Sementara dia mungkin menganggap dirinya gay karena dari keliatannya masyarakat di film itu mungkin belum tau yang namanya konsep aseksual, jadi mungkin dia ngira 'ah aku gak suka wanita' terus udah aja. Yah, mungkin sayanya aja sih yang gak nangkep/ngelewat adegan yang dia menyatakan dengan gamblang kalo Eros itu homo, kecuali kedekatannya dengan Hendro yang agak dipertanyakan. Tapi sebatas itu. Beberapa orang bisa mengabaikannya dan gak ngerasa ada subtext apa2 soal seksualitas Hendro terkecuali dialog 'aku gak suka wanita'. Bisa jadi kan kata dia "gak suka wanita" bisa diterjemahkan jadi "aku gak tertarik mengejar hubungan romantis"

*dan terus kenapa kalo dia homoseksual? Atribut ini sbenernya mempengaruhi sama cerita dalam bentuk apa? Kayak gak ngaruh deh seksualitasnya. Apalagi gak gamblang. Setengah-setengah nih narasinya -_-

Jadi, kesimpulannya ada kemungkinan Eros bukan homoseksual, tapi aseksual.